PRAYForSJ182

pesawat

PRAYForSJ182 Penerbangan Indonesia kembali berduka, seluruh staf karyawan dan jajaran manajemen STEBIS Bina Mandiri turut berbela sungkawa atas terjadinya musibah tersebut.

“Doa tulus juga kita panjatkan bagi semua bagi keluarga korban, semoga Allah SWT senantiasa memberikan ketabahan & kekuatan. Bencana ini menjadi peringatan bagi kita semua utk trs tingkatkan standar keselamatan transportasi di Indonesia,”

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ 182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1/2021) pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra.

Atas peristiwa tersebut, berharap ada mukjizat sehingga para penumpang dan korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 bisa ditemukan dalam keadaan selamat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *